Bagaimana burung mendapatkan sayap mereka?

Di BERITA

kupu kupu

Bagaimana burung mendapatkan sayap mereka? Karakteristik seperti sayap, bunga, tanduk atau anggota badan lainnya telah lama dikenal oleh kita untuk mendukung peran kunci yang memungkinkan organisme untuk mengeksploitasi peluang-peluang baru di lingkungan mereka atau habitat hewan.

Apa yang masih bisa diperdebatkan ? meskipun augmentations sangat penting dan sering terjadi dari sudut pandang genetik yang berbeda, penelitian baru dari tim internasional ahli biologi evolusi, yang dipimpin oleh University of Oxford, kabarnya telah digunakan bakteri untuk menunjukkan bahwa memperoleh salinan “duplikat” gen dapat memberikan ‘template’ yang memungkinkan organisme untuk mengembangkan atribut baru dari salinan berlebihan gen yang ada.

Duplikasi gen telah diusulkan sebagai peran kunci dalam inovasi sejak 1970-an, namun temuan ini menambah bukti empiris penting untuk mendukung teori.

Penelitian, yang melibatkan kerja sama dengan para peneliti dari University of Zurich, yang diterbitkan dalam jurnal PLoS Genetics .

Profesor Craig MacLean, seorang Wellcome Trust Research Fellow di Departemen Zoologi di Universitas Oxford, mengatakan: “Munculnya sifat baru, seperti sayap dan bunga, telah memainkan peran kunci dalam evolusi keanekaragaman hayati. Namun, biasanya sulit untuk memahami perubahan genetik yang sebenarnya mendorong inovasi evolusi.

“Kami telah mengambil kesimpulan dari bakteri sistem model sederhana, di mana bakteri berkembang dan memiliki kemampuan untuk memakan sumber makanan baru, untuk mengatasi kendala yang ada.

Para peneliti mengizinkan 380 populasi bakteri Pseudomonas aeruginosa berkembang dengan sifat-sifat metabolisme baru seperti kemampuan untuk menurunkan gula baru dan lainnya. Hal ini memberikan para peneliti kesempatan untuk menyaksikan evolusi terjadi secara real-time.

Setelah 30 hari berlangsung, hasil evolusi mereka sequencing genom bakteri yang telah berevolusi dengan ciri metabolik baru. Mereka menemukan bahwa mutasi yang utama dipengaruhi oleh gen yang terlibat dalam transkripsi dan metabolisme, hal ini cenderung bahwa berkembangnya mutasi sudah ada gen diduplikasi oleh P. aeruginosa genom.

Duplikasi drive baru karena redundansi genetik yang disediakan oleh duplikasi memungkinkan bakteri untuk berkembang, fungsi metabolisme baru tanpa mengorbankan fungsi yang ada. Temuan ini menunjukkan bahwa peristiwa duplikasi masa lalu mungkin penting untuk inovasi di masa yang akan datang.

Profesor MacLean menambahkan: ‘Dari wawasan utama oleh penelitian kami memiliki salinan berlebihan dari gen yang memberikan bakteri dengan template bertujuan untuk berkembangnya sifat-sifat baru tanpa mengorbankan sifat-sifat yang ada. Dengan kata lain, gen berlebihan memungkinkan bakteri untuk memiliki makanan mereka dan memakannya.

‘Dalam organisme yang lebih tinggi seperti hewan dan tumbuhan, duplikat gen timbul dari duplikasi spontan gen yang ada. Sebaliknya, bakteri akan cenderung untuk memperoleh duplikat gen dari sel bakteri tetangga melalui transfer gen horisontal, yang setara dengan bakteri seks.

‘Temuan ini memberikan bukti empiris penting untuk mendukung peran duplikasi gen dalam inovasi evolusi, dan mereka menyarankan bahwa mungkin untuk memprediksi kemampuan bakteri patogen berkembang sifat klinis penting, seperti virulensi dan resistensi antibiotik.’

Buat pertanyaan

Tag : #Burung Kakatua

Zenzen Zainudhin
Seni adalah bertani

Makanan kakatua